11:16

BILA TUHAN TAK DI TAKUTI



Sudah menjadi fitrah bagi setiap insan, kehidupan yang senang lenang menjadi impian awal dan akhir dan keseronokan yang berpanjangan serta jauh dari sebarang masalah menjadi harapan setiap masa. Keadaan dunia sekarang ini telah banyak membuktikan bahawa kebanyakan manusia belumba-lumba mencari kekayaan dan kesenangan hidup.Mereka sanggup melakukan ape saje demi mencapai matlamat mereka itu tanpa menghiraukan orang lain.Lebih teruk lagi apabila syariat agama juga dilanggarnya demi mencapai impian mereka itu. Hukum halal dan haram bukan lagi di jadikan panduan tetapi hukuman HENTAM saje di jadikan tindakan.

Melihat kepada realiti keadaan masyarakat sekarang ini pasti kita semua percaya dan yakin bahawa kehidupan masyarakat kini telah dibuai arus keseronokan dan kekayaan dunia. Mereka dilenakan dengan tiupan angin hiburan yang tiada manfaatnya. Pegangan agama semakin hari semakin longgar pada diri setiap orang.Keruntuhan akhlak dan moral di kalangan remaja kian parah.Jika dilihat kepada isu yang lebih besar lagi.rasuah kian semakin menular,fitnah telah menjadi satu kebiasaan dan pembunuhan bukan lagi menjadi sesuatu yang ganjil.Memang terbukti kebenaran yang telah dijangkakan oleh junjugan besar Nabi Muhammad s.a.w suatu ketika dahulu, Rasulullah s.a.w pernah bersabda:

“akan muncul satu ketika, ilmu tentang Islam akan berkurang untuk orang pelajarinya,berleluasa sifat kedekut,muncul pelbagai fitnah dan banyak berlaku jenayah:sahabat2 bertanya,jenayah apakah yang banyak berlaku?Nabi menjawab,pembunuhan”(riwayat ibnu majah)

Apakah mereka sedar keseronokkan yang mereka kejar hanyalah sesuatu perkara yang sementara yang akan lesap apabila roh mereka bercerai dari jasad nanti.Apakah mereka juga sedar mereka sekarang ini telah ditipu oleh kehidupan dunia yang fana ini. Mungkin mereka terlupa atau sengaja melupakan atau mungkin tidak pernah mendengar pesanan yang telah Allah s.w.t nukilkan dalam al-Quran untuk di jadikan panduan bagi mereka.

Allah berfirman yang bermaksud:

“apakah mereka puas dengan kehidupan dunia sebagai ganti kehidupan akhirat,padahal kesenengan kehidupan dunia hanyalah sedikit jika di bandingkan dengan kehidupan akhirat”.(at-taubah:38)

Adakah pesanan ini tidak cukup memberikan kesedaran kepada golongan yang hanya menjadikan kesenangan dunia sebagai matlamat akhir mereka?

Jika berbicara dalam konteks mahasiswa pula,saya ada membuat sedikit penyelidikan berkenaan dengan kehidupan dan amalan mahasiswa masa kini di beberapa buah kampus di seluruh Negara kita. Ada beberapa perkara yang mungkin ramai tidak mengetahuinya berkaitan mahasiswa ini iaitu antaranya adalah berkaitan dengan keruntuhan akhlak mahasiswa itu sendiri.Jika kita melihat permasalahan ini dalam konteks yang lebih luas maka kita akan mendapati bahawa mahasiswa kini telah berada pada tahap kritikal dari segi akhlaknya.

Antara permasalahan yang ketara berkaitan dengan akhlak mahasiswa masa kini yang pertamanya adalah berkaitan dengan penampilan diri mereka itu sendiri.Penampilan diri di sini bermaksud dari segi pakaian dan sikap luaran mahasiswa itu sendiri.Tidak perlu rasanya untuk saya menghuraikan etika berpakaian ini dengan lebih mendalam kerana hal ini sudah terang lagi bersuluh diterangkan di dalam al-Quran
Allah berfirman:

“ wahai Nabi! Perintahkanlah isteri-isterimu,anak-anak perempuanmu serta kaum wanita yang berimansupaya melabuhkan jilbab mereka bagi menutup tubuhnya(semasa mereka keluar).Cara begini lebih sesuai untuk mereka dikenal(sebagai wanita baik-baik).Dengan itu mereka tidak akan diganggu".(al-Ahzab)
Jika dinilai dengan akal fikiran yang sempurna,sungguh indah etika pemakaian yang telah di gariskan oleh Allah s.w.t ini.Etika ini bukan nak menyusahkan tetapi hendak menjaga wanita itu sendiri yang di kenali sebgai perhiasan dunia yang sangat cantik dan menawan. Tapi malangnya ramai golongan intelek terutamanya mahasiswi tidak menjadikan etika ini sebagai amalan mereka tetapi sebaliknya menjadikan etika pemakain barat sebagai fesyen mereka.Kepada siapakah sebenarnya mereka ingin pamerkan penampilan diri mereka itu? Saya tinggalkan persoalan ini kepada mahasiswi untuk menjawabnya.

Begitu juga dengan keruntuhan akhlak yang lain, antara yang lainnya adalah berkaitan dengan pergaulan yang tak terbatas sehingga terjadinya perkara yang dilaknat oleh Allah s.w.t. Mungkin ada yang telah sedar bahawa antara masalah ketara berkaitan pergaulan mahasiwa yang berlaku sekarang ini adalah seperti tinggal serumah tanpa ikatan yang sah, bercouple tanpa menghiraukan larangan agama dan bercampur antara laki dan wanita di dalam program-program hiburan yang melalaikan.

Meneliti kepada permasalahan yang di hadapi oleh mahasiswa masa kini,maka timbul beberapa persoalan yang mungkin ramai tidak menjumpai jawapan yang tepat kenapa hal ini terjadi. Sedangkan jika dilihat dari sudut intelek,mahasiswa merupakan golongan remaja yang mempunyai latar belakang pendidikan yang sangat cemerlang yang mampu membezakan perkara baik dan buruk.Tapi mengapakah masalah keruntuhan akhlak ini masih berlaku?Adakah mereka telah menjumpai satu formula yang membuatkan mereka dapat hidup kekal di dunia yang dapat menjauhkan mereka dari azab yang pedih di hari kemudian kelak?

Pada pengamatan saya yang serba kekurangan ini, saya berpandangan bahawa hal ini berlaku di sebabkan mereka tidak takut lagi pada Allah s.w.t.JIKA TUHAN TAK DI TAKUTI,MACAM-MACAM BOLEH TERJADI..JIKA TUHAN TAK DI TAKUTI maka MANUSIA AKAN LEKA DENGAN KESERONOKAN DUNIA INI..JIKA TUHAN TAK DITAKUTI maka ROSAKLAH DI SANA SINI..

1 comments:

biohealthsouvenir said...

pertama kali melihat tajuk artikel ini terus terlintas lagu mawaddah..manusia tidak boleh hidup tanpa perasaan takut pada tuhan. takut dan harap perlu seimbang..jika tuhan xditukuti..maka manusia hidup dengan tidak terarah..tidak tahu tujuan kemana mahu pergi...